NGONDEK LAGI (HYUUUKK)

Kulkas ini lama-lama makin tak terurus isinya. Otak sedang stagnan sepertinya. Tapi bukan karena hati tidak sedang baik-baik saja, justru hati masih normal-normal saja. Jenuh mungkin ? Lihatlah, bahkan membuka kulkas sendiri saja susahnya minta ampun. Tapi tetap saja ada cerita yang ingin saya bagi di sini. Berminat ? mari …..!

“lho…sapa yang nyuruh duduk di sini” tanyanya dengan nada nyinyir ditengah keriuhan dan kesibukan yang sedang diblow job, manicure-pedicure, potong rambut, creambath atau sekedar nangkring menunggu teman atau pacar yang sedang dimanjakan di situ.

“lha…saya tadi disuruh duduk di sini sama mbak yang mo manicure saya” meneketehejawab si pelanggan dengan nada polos.

“iya, sama mbak siapa, ini kan tadi tempat customer saya” cecarnya si banci salon.kesel

“wah, nyolot banget nih moncong si banci ketimpring” sahut si pelanggan dalam hati seraya menghela napas, “ iya, saya ga tau nama mbaknya, lagian ini kursi milik salon kan bukan customer situ ?”

Dan jawaban si pelanggan hanya dibales dengan lengosan dan tendangan tendangke sebuah bangku yang sayangnya apesnya terletak di dekat si pelanggan hingga tendangan si banci ketimpring, alih-alih memasukkan bola ke gawang, malah menyebabkan bangku itu terlempar ke arah si pelanggan. Tanpa basa-basi, si pelanggan yang memang kondisi kejiwaannya sedang terganggu labil akibat PMS langsung beranjak mencari manager yang bertanggung jawab di salon itu, mengadukan kelakuan si kucing garong banci ketimpring itu. Akhirnya si banci ketimpring pun diseret ke meja terdakwa dan dihukum untuk meminta maaf  plispada si pelanggan. Dasar emang banci ketimpring, sensitifnya suka lebih parah daripada perempuan tulen yang sedang kena PMS, hanya mengulurkan tangannya, mengucap kata tobat maaf dengan wajah dipalingkan ke arah lain. Si pelanggan pun nggak mau kalah, “eh, cong, lo ga mau minta maaf juga ga papa yah, ga penting! Masih untung gue ga nyuruh lo ngguntingin kuku kaki gue pake gigi lo.”tonjok

phewYah begitu deh sebagian kecil potret pelayanan konsumen di negara ini. Slogan yang menyatakan “pembeli adalah raja” tidak selamanya berlaku secara umum di sini. Slogan ini hanyalah berlaku kalau kita berpenampilan layaknya raja atau ratu atau malah kalau kita punya tampang cantik dan ganteng atau kelihatannya berdompet tebal, maka kita akan dilayani dengan pelayanan prima. Walaupun tidak sedikit juga penjual barang ataupun jasa yang tidak pandang bulu pada pelanggannya dalam memberikan pelayanan pada mereka. Hm, binunkayanya lain kali kalo mo nyalon gitu, saya musti dandan ala ibu-ibu pejabat yang rambutnya disasak macam sarang tawon gitu, baru dilayanin, ato kudu pake tas bermerk sama sandal yang haknya setebel Desk Reference of Indonesian Law (sokkkk banget saya yah nyebut buku ini, dibaca sekali juga puyeng…) baru saya dapat pelayanan prima…hihihihihi….lirik

Update :

  1. kemarin make up artist….abis itu banci salon….ya oloh….NGONDEK MULUUUUU, besok-besok ngondek apalagi yah ? hiiihhhh *bergidik ngeri* amit-amittttttt…!!!!
  2. Masih stop merokok sampai hari ini, asli nggak pake nyolong-nyolong (?), tapi kenapa justru di bulan ketiga rasanya ko siksaaaaa bangetttttt……… help me….!!!! jedug

PELUPA OVERDOSIS

Argh…..hari ini mungkin cuma postingan sampah. Entah apa yang salah dengan susunan syaraf otak saya…ada yang kejepitkah ? atau malah ada yang putus jaringannya ? Hari yang menyebalkan, karena hari ini dompet saya ketinggalan di kamar saya dan baru tersadar ketika sudah dekat dengan kantor. @lunchtime, dengan niat mulia, seseorang mengantarkan saya kembali ke kosan untuk mengambil dompet yang tertinggal itu.  Gosh….dibawah siksaan matahari Jakarta yang benar-benar biadab siang ini, akhirnya saya hampir sampai ke kosan, dan dwoeng………..saya baru ingat kalau saya tidak bawa KUNCI…..iya KUNCI – untuk – membuka – kamar – kosan – saya.

ARGHHHHHH…..BEGO…BEGO….DASAR PELUPA!!!!!!

Dan akhirnya, here I am. End up in front of my computer, posting my stupidity, still not having my purse with me, karena mendadak rombongan ondel-ondel, eh salah, maksud saya rombongan pendukung salah satu kandidat capres menunda niat saya untuk kembali lagi ke kosan dan mengambil dompet itu. PUANASHHHH banget di luar, cin…….

SAYA & PEREMPUAN (PSK)

Ada yang pernah salah kamar ketika menginap di hotel ? winksalah kamar ? maksudnya salah masuk kamar gitu ? bukan.tapi tepatnya salah memilih kamar ketika akan menginap di sebuah hotel. Kejadiannya sih sudah lama, kurang lebih tahun 2004, di Kabupaten TTS (bukan teka teki silang), sebuah kabupaten yang terkenal akan jeruk soe-nya (saya pernah coba-rasanya asyeeemm) dan merupakan bagian dari propinsi yang terkenal akan komodonya (susah amat ya mo ngomong NTT aja).

Waktu itu, kedatangan saya ke sana sudah untuk yang kedua kalinya, jadi saya tidak begitu kuatir untuk menginap di sana, walaupun tetap sedikit deg-degan. Bagaimana tidak, kondisi kamarnya yang sama sekali tidak terlihat seperti kamar hotel, hotel melati aja tidak separah itu, belum lagi koridornya yang hanya diterangi lampu yang remang-remang. meneketeheAkhirnya saya memilih kamar yang menurut saya paling mendingan (baca: paling bersih kamar mandinya), setelah itu saya kembali ke kantor untuk melanjutkan pekerjaan. Singkatnya, sekitar jam setengah tujuh  saya kembali ke hotel untuk mandi dan beres-beres untuk kemudian kembali lagi ke kantor. Yup, saya memilih ngobrol dengan orang di kantor sampai kantuk mulai menyerang, daripada menghabiskan waktu di kamar hotel hanya ditemani hiburan satu-satunya dari laptop sayalalalalala. Selang sepuluh menit setelah saya menutup kamar hotel, tiba-tiba kamar saya ada yang mengetuk. Di pikiran saya, mungkin itu room service, tapi tidak lama kemudian alarm bahaya di otak saya berbunyi, emang ada room service di tempat kaya gini ? Penasaran plus nekat saya hanya membuka sedikit pintu kamar saya, dan bertanya :

“ada apa, pak ? “ tanya saya sambil mengintip dari balik pintu. Terlihat seorang pria paruh baya yang memakai jaket warna gelap dengan tudungnya menutup separuh mukanya.

“lagi butuh teman ko ?”

“haaaa?”. Tanpa menjawab, langsung saja pintunya saya tutup dan kunci. Omigod….nagabonargantengbanget, mampus…..sialan tuh bapak-bapak bangkotan. keselDan mau tau apa yang terjadi setelah pintunya saya kunci ?? Pintunya digedor-gedor…..!!! WHattt?? Oke, mulai ga lucu, saya mulai panik, ngapain coba tuh orang, saya teriak dari dalam kamar,

“bapak salah kamar, saya ngga kenal sama situ”, teriak saya panik.

tapi tuh orang (gila) tetap aja menggedor sambil berusaha menggerakkan pegangan pintunya.

“sonde papa, bu’…beta cuma mo ngomong sa…”.

@$*()%&(), dengan masih kondisi panik, saya ambil ponsel dan menelfon orang di kantor, sambil berharap orang-orang masih pada di kantor.crying

“halo…”

“halooo…tolongin gue dong…ada yang gedor-gedor pintu kamar gue nih…gila kali tuh orang….cepetan ke sini, jemput gue, gue ga mo tidur di sini lagi….bla…bla….bla….. cerocos saya tak karuan sambil mondar-mandir di kamar, sementara itu, orang (gila) yang menggedor kamar saya sepertinya sudah berhenti, tapi saya tetap tidak berani membuka pintu sampai orang kantor benar-benar datang dan membantu saya membereskan barang-barang saya. Pemilik hotelnya nampak kebingungan melihat saya ditemani beberapa orang hendak check out.

“ada apa ko bu ? kenapa mo keluar ?”

“barusan kamar saya ada yang gedor-gedor, bapak-bapak gitu. Saya nggak mau nginap di hotel ini, tolong bill-nya dikirim ke kantor saya di sebelah. (FYI : hotelnya ngga perlu bayar deposit dulu, namanya juga hotel-hotelan). Tidak lama setelah itu, tiba-tiba orang (gila)-nya dengan pede-nya muncul di depan saya. Tidak menyia-nyiakan kesempatan saya langsung tunjuk aja mukanya dia. Alasan dia, dia pikir saya temannya. Whaatttttt???? Emang situ pantes jadi teman saya ? Kenalan juga ogah.smiley2343saru

Akhirnya malam itu dan 3 hari selanjutnya, saya tidur di kantor, di kamar pegawai perempuan yang kebetulan juga tinggal di kantor karena rumahnya sendiri ada di Kupang. Soal hotel itu, ternyata kamar yang saya tempati itu, menurut orang-orang kantor adalah tempat buat “nganu-nganu”…*halah, apa lagi nganu-nganu ituh*. Pokoknya untuk berbuatlah… jadi ketika saya masuk ke kamar itu dipikirnya saya pun perempuan PSK. Hayyyyaaaaaaaaaaaaa….. tendangmata tu orang udah katarak kali yah, ngga bisa bedain mana dandanan PSK ama dandanan orang kantoran… haduh….saya cuma bisa geleng-geleng dengar cerita itu.no

Fiuh, lumayan pengalaman mengerikan, jangan sampai terulang lagi….

Bloggers perempuan, ada yang pernah mengalami hal serupa ?

LAGI-LAGI GARA-GARA PMS

Gelas itu baru terisi setengah…

Dan selalu begitu

Oleh cinta, hasrat dan rindu

Yang dituangkan dengan setengah hati

Gelas telah menggantikan bejana

Bejana yang tadinya selalu terisi penuh

Bahkan luber oleh sumber kasih yang tak ada habisnya

Sampai suatu ketika,

Sumber kasih itu mengering

Menetes…tidak lagi mengalir

Bejana pun kosong, sampai akhirnya retak

Dan digantikan oleh sebuah gelas

Gelas yang baru terisi setengah

Dan selalu akan begitu.

nah kan…saya ngaco lagi….nulis apa coba ini…..fiuhngacir

NOT A GOOD DAY

Hari ini memang benar-benar tidak menyenangkan….mulai dari males dandan dikomentarin…please deh, hari ini gw emang ga pengen dandan…trus knapa? emang dosa kalo gw lagi ga pengen dandan sehari ini aja ? hari ini gw lagi pengen ngegembel aja, pake kaos…tapi luarannya udah gw tambahin jaket…ok, i’m so casual today, so that makes me a big sinner in d’ office for being a casual person today ??? it’s such a huge sin ?? menurut lo ???? sumpah yah…hari ini tuh anak bawel banget…annoying abissss…kesel1

haduh….saya bener2 meracau hari ini. sang setan lagi menari-nari di atas kepala saya……maafkan saya…hari ini saya menyampah….postingan ini emang ga penting banget… nyeret2 PMS ah, biar ga salah-salah amat…hyaaaa…..PMS nya dari kemaren-kemaren….tapi kok M_nya belum nongol-nongol juga…… ampun…ampun….!!!jedug

YOU SAY AKYU…SEPERTI….

Akhirnya….ada waktu lowong juga….bisa blogwalking lagi di kantor…hore(hiihihi…dosa banget sih sebenarnya) but I need refreshing, bukan begitu bukan ? Postingan kali ini akan sedikit narsis, karena akan menceritakan soal dirikyu…seperti Barbie… *mendadak nyanyi-nyanyi dan joget-joget ala CinLau*, oops, sorry, maksud saya, saya akan cerita sedikit soal penampilan fisik saya yang duluuuu…duluuuuu banget…itu imut-imut banget, alias kecil, seukuran miniature gitu deh. Duluuuuu…..duluuuuu banget, sering banget ada kejadian unik, lucu sekaligus menyebalkan karena ukuran body yang imyut ini tadinya saya menganggap begitu, tapi setelah sekarang dipikir-pikir lagi, ko malah rasanya aib yah ? hehehehe….. baiklah, sekarang saya mulai buka baju, eh aib….gara-gara bodi imyut ini…ngelamun

Aib pertama adalah :

Waktu Masih SMU (Berlanjut Di Bangku Kuliah) Suka Beli Baju Di Galeria Kids.

Eit…itu yang depan monitor, kenapa ketawa-ketawa ? lirikIni beneran, bukan ngelucu. Waktu masih SMU, saya kan suka banget tuh pake T-Shirt, sementara waktu itu distro masih belum se booming sekarang (can u guess my age from this ?). Nah,  saking cekingnya dan imyut-nya (I luv this term),  susah banget nemu t-shirt yang ukurannya pas dengan badan saya ini. Saya sudah lupa darimana awalnya, kenapa saya jadi suka jalan-jalan ke Galeria Kids di BIP, yang jelas since that time, saya jadi suka beli baju di situ, apalagi kalau lagi diskon (hihihihi, dari SMU saya ternyata sudah banci diskon). Saya pernah punya baju karakter Disney, Winnie d’pooh, sama t-shirt Nevada kids. Hehehehe…..

Aib Kedua :

Waktu masih SMU, pernah digendong satpam.

Bukan,….satpamnya ngga pedophilia kok. Jadi begini ceritanya, duluuuu…duluuuuu banget, di saat harga tiket pesawat harganya masih bikin pengen muntah muahaaallll bangettt, untuk mudik ke rumah ortu (fyi, sejak SMU saya sudah ngekos), saya harus menumpang kapal laut dengan tiket ekonomi tentunya. Namanya juga tiket ekonomi, pasti naiknya kudu berebut dan desak-desakan, nah, saya yang badannya se-emprit ini bersama teman-teman yang lain juga termasuk yang desak-desakan itu. Karena memang lagi  peak season (alah…apa lagi nih…), itu penumpangnya heboh sureboh dan segambreng banyaknya di depan tangga naik, ditambah lagi satpam yang sibuk mengarahkan para penumpang dengan pentungan (ini orang apa bebek lagi diangon sih ?) Saya yang kepedean karena berasa bisa nyempil kaya upil, nekat maju, eh, ternyata malah terjebak di depan tangga. Saya mulai panik…jreng..jreng (horror music background mode on), saya kejepit di tengah-tengah orang yang mulai kesetanan. Dalam keadaan panik itu, saya mulai teriak-teriak :

Saya                 :           Ampun…..ampun…. (dengan suara cempreng anak kecil)nyerah

Satpam             :           Eit…itu…anak kecil…kasih lewat dulu itu anak kecil. Kejepit dia.!!!!waaa

(satpamnya teriak-teriak sambil mentungin orang-orang yang menjepit saya).

Dengan sangat heroiknya, si bapak satpam itu ngangkat menggendong saya naik sampai ke tengah tangga naik ke kapal. Perasaan yang muncul saat itu adalah, gileeee, pak satpam, kaulah pahlawanku. kembik2Begitu sudah di dalam kapal, saya langsung mencari tempat kosong, dan kebetulan teman-teman saya masih belum sampai, mereka masih di belakang. Mereka tidak sempat menyaksikan kejadian heroik barusan. Akhirnya setelah agak reda kehebohan itu, saya mulai me-recall kejadian barusan. ngupilTunggu………! Tiba-tiba saya merasa itu bukan kejadian yang heroik, itu kejadian memalukan…..itu aib…aib….!!! (akting sinetronnya kumat). Tadi saya digendong satpam karena saya dianggap anak kecil. Huuhuhuhuuhu…. Saya sudah SMU, Pak Satpam…saya bukan anak kecil, tiket saya aja tiket dewasa…huhuhuhuh…..tendang

Kejadian hampir mirip juga waktu saya sudah di bangku kuliah… Kejadiannya adalah di bandara (kali ini saya sudah naik pesawat dwoong….) ketika hendak check-in. Melihat badan saya yang kecil mungil nan imyut ini….lagi-lagi seorang bapak satpam nan gagah berkumis lebat menyapa saya,

Pak Satpam : “ibunya kemana, dek ? sambil memandangi tiket saya bergantian dengan memandangi saya

Saya : ” hah ?? di rumah, pak, lagi arisan…” jawab saya dengan nyolot dan sengit….kesel

Setelah itu Pak satpam hanya tersenyum kecut karena jawaban saya itu. Ya olohhhhhh, pak satpam, saya ini sudah tingkat 3, tidak kah kau percaya….*sambil mandangin body aduhai ini di kaca*

Sebenarnya masih ada banyak banget kejadian-kejadian memalukan (yang dulunya saya anggap lucu) gara-gara bentuk badan saya yang mungil, kecil nan imyut ini…. fiuh… untunglah, sekarang sudah jarang banget kejadian. Mungkin karena badan ini juga sudah mulai melendung kanan kiri atas bawah, plus tampang yang sudah tidak polos lagi penuh dosa begini.

Guys…..ada yang mo ikutan share pengalaman memalukannya juga ??

YYuuuukkkkk Mareeeee…..

matabelo

STUPID THINGS ABOUT ME

Wallaaaaa…………Udah kerja lagi…nyampah dulu ah di (go)blog tercinta ini.

Gara-gara ketiduran di metromini sudah kejadian berulang kali…saya jadi kepikiran mau buka aib sendiri posting 10 curhat colongan tentang saya beberapa (kalau 10 kebanyakan deh kayanya) hal konyol tentang saya :

  1. Sering ketiduran di metromini. Biasa ?? Emang biasa aja. Tapi yang membuatnya jadi terlihat bodoh adalah karena saya selalu ketiduran dan tidak sadar (ya iyalah namanya juga ketiduran…stupid me !!) kalau sudah sampai di tujuan. Walhasil, tempat saya seharusnya turun kelewatan dan saya jadinya harus jalan kaki lagi, bahkan pernah saking jauhnya tujuan saya terlewat, saya sampai harus naik metromini lagi ke arah sebaliknya.
  2. Suka loncat-loncat setiap habis minum obat yang berbentuk sirup gara-gara lupa mengocok obatnya sebelum diminum. Iya, ini adalah buah kemalesan kecepatan otak saya dalam berpikir, sampai tidak sempet memikirkan bahwa ini konyol, tolol dan bodoh… (bocoran dikit : ternyata ada yang lebih konyol, tolol dan bodoh, teman saya ini, malah berkumur-kumur dengan obat batuknya, karena dipikirnya itu sama juga dengan mengocok obat batuk itu sebelum diminum…hahahaha, maap jeng, aib dirimu saya buka di sini)
  3. Sering kebalik menyulut rokok. Alih-alih menyulut tembakaunya, saya malah membakar filternya. Dan karena tidak mau rugi, kebodohan itu berlanjut dengan ;
  4. Memotong filter rokok yang sudah terbakar dan dengan cueknya merokok dengan filter hanya separo… (iye…namanya juga OGI alias Ogah ruGI).
  5. Pelupa. Ini mah, overdosis. Saya pernah melewatkan interview di sebuah coal mining company gara-gara saya ketiduran, dan lupa kalau saya sudah bikin appointment di akhir pekan karena tidak bisa meninggalkan pekerjaan di kantor. (getok-getok kepala sendiri pake ini
    palu buat getok

    palu buat getok

    Saya juga pernah bayar ongkos metromini pake duit 50ribuan dan lupa minta kembaliannya….

  6. Ceroboh. Entah sudah berapa jenis barang yang rusak karena kecerobohan saya. Ponsel ? wuih….itu korban saya yang paling sering merasakan kebanting, kedudukan, ketindihan, dipencet2 keypadnya (ini mah sms yah ? bukan kekerasan kan ? hehehehe) dan segala macam bentuk kekerasan terhadap ponsel lainnya.

Yah…. Cukup segitu saja…please deh, saya sudah buka aib segitu banyak, masih kurang terlihat dodol aja gitu diriku ? hehehehe…. Ada yang merasa senasib dengan saya ?

FEELING/TAKING CONTROL OVER MYSELF

Lagi baca2 dokumen blogwalking, tangan udah gatel aja pencet-pencet keypad. Tring…..ebuddy mulai eksis lagi di hape saya. Si abang fotografer dari kabanjahe tiba-tiba muncul dan menyapa,… :

Abang : dek…aku dah brenti merokok…

Saya     : ah…srius kau bang..ko bisa ? aku pun sebenarnya pen brenti, bang. Tapi susah kali (dengan logat Jawa…Halah….!!! *jitak kepala sendiri, merasa tidak lucu*)

(dalam pikiran saya, hm, pasti trik dia unik, secara orangnya pun selama saya berteman dengan dia, rada unik juga)…

Abang : Aku punya trik jitu, aku bilang ke semua orang bahwa aku mau brenti merokok, nah, so pasti ada yang dukung, ada yang pesimis kan ? Yang pesimis lebih banyak malah, hehehe, tapi justru karena banyak yang nggak percaya, aku jadi pengen buktiin ke mereka kalo aku bisa….dan itu lama2 bikin aku sadar, sebenarnya pembuktian harus ditunjukkan, tapi ama diri sendiri. Ada perasaan bangga saat bisa bilang TIDAK tuk keinginan merokok itu lho, dek.

Abang : more like feeling TOTAL CONTROL over myself.

Abang : jangan menyerah ama keinginan badaniah. Bilang tidak aja. Just do it. And do it now.

Saya     : wah…tagline nya keren juga tuh, bang…. (dalam hati mengulang-ulang kalimat terakhir si abang…)

Hmmmh…. FEELING TOTAL CONTROL OVER MYSELF. Kalimat ini terus berputar dalam kepala saya. Apa iya saya sudah feeling or taking total control over myself atau jangan-jangan saya yang masih dikendalikan sama keinginan badaniah saya ? Inikah yang dialami oleh orang yang kecanduan narkoba, rokok dan berbagai jenis adiksi lainnya ? Menyerah kepada Membiarkan sesuatu yang sudah diketahui bersifat destruktif bagi tubuh untuk tetap menguasai diri kita sendiri. Sudah tahu rokok itu mengandung umpan racun, tapi kok masih tetap dihisap….sudah tahu kolesterol itu berbahaya buat tubuh, kok masih maruk doyan makan gulai otak ? hehehehe, yang saya sebut terakhir mah endang gulali deh bo’….slurp…. jadi laperrrrr….

Ok, back to topic…marriiii….speaking of feeling total control over myself, saya pengen coba mengaitkan hal ini dengan prempewi-prempewi a.k.a mbak-mbak (kenapa musti mbak-mbak yah ?) baiklah maksud saya, perempuan-perempuan yang giat berdiet. Apakah mereka bisa dikatakan sebagai orang yang feeling total control over themselves? Mereka berani berkata tidak pada makanan yang mengandung lemak semenggoda apapun kuliner yang terhidang di hadapannya. Hm…tapi apakah mereka puas ? Apakah mereka bangga saat bisa bilang tidak untuk keinginan menikmati makanan lezat nan berlemak itu ? Menurut saya sih yang ada bukannya bangga, tapi malah tersiska eh tersiksa. Coba aja bayangkan di depan mata sudah terhidang nasi padang plus gulai otak serta paru…haduh,….please deh…masa sih tega buat diet ? ah…bodo amat…kolesterol…kolesterol deh, dan secepat itu juga saya pasti tidak akan bisa menahan untuk tidak menghajar dengan biadab menyantap makanan itu. Lho…lho…. Berarti intinya in certain circumstances, saya masih belum bisa feeling total control over myself, atau dengan kata lain saya masih plin-plan walaupun tidak selalu juga, buktinya saat ini saya juga sedang berjuang untuk mengurangi konsumsi racun a.k.a nikotin dalam tubuh saya.

Temans………bagaimana dengan dirimyu ?? sudahkah feeling total control over yourself ?

gumpalan-kolesterol