SEKEDAR CORETAN YANG ENTAH

Garis bibir sedikit tertarik.

Senyum tersungging.

Tipis saja

Entah merayakan apa.

 

Tidak selayaknya dirayakan, tapi setidaknya cukup layak untuk dinikmati.

Seperti menikmati udara segar setelah seharian berkutat dengan kepengapan dan kepenatan.

Rasanya menyegarkan.

Ya, cuma butuh penyegaran, tidak lebih.

Mendidik hati membuatnya mampu mengontrol monster yang terkadang terbangun dari tidur panjangnya di dalam sana.

 

BAPAK KOST KU (BUKAN) TUKANG KAYU

1)

“Neng…..bukain pintu dong, neng. Abang bawa martabak ini. Haah ? apa ? ya ampun, neng, abang kan cuman ngobrol doang ama si tukang serabi. Nggak ngapa-ngapain kok” ini  ilustrasi suami yang nggak dibukain pintu ama bininya gara-gara ketangkep basah lagi ganjen-ganjenan ama tukang serabi di pengkolan.

2)

“Yah…dikonciin lagi deh. Gini deh kalo kemaleman pulangnya ga dikasih megang kunci gerbang pula” ilustrasi kosan cewek yang tidak membolehkan penghuninya pulang larut demi menjaga imej kosan dan nama baik pemilik kosan tentunya.

3)

“ampun, mam….ampun…. bukain pintunya mam, dingin di sini…..” kalau yang ini amit-amit deh, jangan samapi kejadian, orangtua mengurung anaknya di kamar mandi seperti itu.

Jadi, sebenarnya saya mau ngomongin apa yah di sini ? Ngomongin tukang serabi kah ? bukan..bukan… Saya cuma mau cerita pengalaman kemarin. Seperti biasa, setelah diantar pulang sama si teko ajaib (tentu saja dalam keadaan kenyang dan mengantuk sangat), saya pun langsung masuk kamar mandi, tapi karena kamar mandinya di luar, jadi saya mengunci kamar saya dulu baru mandi. Setelah mau masuk ke kamar lagi…jreng..jreng….mendadak kunci kamar saya macet, tidak  mau memutar. Ok, tenang jangan panik, gumam saya sambil berusaha mengulang lagi, kali ini dengan ucapan bismillahirrahmanirrahiim..sambil berharap kejadian tadi tidak berulang lagi. Tapiiii……ternyata harapan saya tidak sesuai kenyataan. Sang kunci tetap tidak bergeming dan saya mulai dibuat emosi dengan keadaan ini. Saya mulai memutar-mutar kuncinya dengan amarah, sampai tangan saya memerah karena dipakai memutar kunci dengan penuh tenaga, padahal dalam hati saya tau usaha saya itu sia-sia.

round_the_world.1191310740.jess-and-ix-locked-out-of-the-house

Akhirnya saya ke bawah mencari bapak kost saya, minjem kunci serep sekalian laporan kalau kunci punya saya macet. Ternyata sama aja cin…..yang salah emang slot kuncinya, macet aja gitu dulu. Argh…….saya mulai bete, nunggu kaya orang bego, bengong, ga bisa maenan hape, karena hape dan semua pernak-pernik buat killing time yah ada di kamar itu. Si bapak kost pun punya ide buat membongkar saja pintunya memakai obeng.

Bapak Kost     : bentar yah, gue ambil obeng dulu

Saya                : ha? Obeng ?buat apa, mas ?

Bapak Kost     : kita bongkar aja yah mbak *dengan nada setengah ga pede*

Saya                : Yah, bolehlah dioba mas *dalam hati yakin pasti usaha ini sia-sia, pintunya cuma bisa didobrak (dasar tidak sabaran dan emang berjiwa anarkis) kalau nggak musti bongkar jendela dan bongkar pintunya dari dalam (nah lho, berjiwa tukang juga saya yah.)diem

Ternyata benar aja, setelah membongkar gagangnya, selanjutnya tidak ada lagi yang bisa dilakuin dan akhirnya bapak kost saya pun menyerah meneketehedan lantas menelpon Pak Cipto, sang tukang yang dulu memasang pintu untuk kamar saya ini. Saya cuma bisa bengong dan menarik napas panjang – pasrah – waktu dengar kalau Pak Cipto ini harus diimpor langsung dari Depok….wkwkwkwkw….jadilah saya menggelandang di ruang tamu kosan sambil menunggu si Pak Cipto itu datang. Hm…Depok –Pancoran mayan juga tuh nunggunya, bisa manyun plus mati gaya, mana sudah stop merokok pula…

Bapak Kost     : Mbak, ke bawah aja dulu yuk, nunggu di ruang tamu aja dulu. Pak cipto lagi on the way ke sini, dari Depok gue suruh naik ojek.

Saya                : Wah ??? haduh….. *abis itu bengong dan manyun*

Bapak Kost     : di bawah lagi ada kakak gue tuh, ngerokok bareng aja biar ga BT.

Saya                : Lah…mas, aku kan udah brenti merokok sekarang. *ada nada bangga terselip di situ*

Bapak Kost     : Oiya yah….dari puasa kemaren itu yah ? ihhh…hebattt… pantesan ada yang beda…tapi kok lo malah kurusan sih, plus lebih cerah gitu mukanya. *dengan nada tetep ngondek, cin..*

Saya                : Oya ? kurusan ?? masa sih ? *mulai khawatir, ni beneran muji apa nyindir*. binunHehehehe……

Anyway, setelah hampir sejam lebih nungguin tukang plus dengerin curhatin si kakaknya bapak kost yang katanya lagi masukin gugatan cerainya ke pengadilan agama (buset kirain sekarang lagi musim mangga, ternyata lagi musim cerai juga yah…cerrrrraaaiiii dimana-mana *sigh*), – tentunya tidak sambil merokok – akhirnya kamar saya dibongkar, dan ternyata benar seperti dugaan saya, mulai dari membongkar jendela dan teralis, baru si tukang membuka engsel pintu dari dalam, dan akhirnya baru saya bisa masuk. Tapi ada kalimat dari bapak kost saya yang sebenarnya membuat saya pengen ngakak guling-guling, tapi berhubung dia punya title “bapak kost” di jidatnya, ketawanya saya tahan sampai sakit perut.

Saya                : Mas, (asik kan manggil bapak kost dengan sebutan ini) nanti kuncinya diganti aja kali  yah, tar  aku malah kekunci dari dalam, kan lebih serem tuh.

Bapak Kost     : Iya mbak, besok tukangnya kerjain, sekarang yang penting mbak-nya bisa masuk dulu, ksian udah malem, kecapean kan musti istirahat (jawab si bapak kost sembari memperhatikan kerjaan tukang). Ih, kalo gue sih mending disuruh make-up in 1000 orang daripada ngerjain bongkar-bongkar kaya beginian.

Saya                : (dalam hati sambil menahan tawa) ya iyalah….megang obeng aja

keder. Lebih cocok megang kuas blush on aja deh, udah….(hihihihihihihihi)hihi

Aaaaaakhirnya…..setelah 3 jam menggelandang di ruang tamu kosan, dapur bapak kos nonton tv (ah sinetron pun tak apalah daripada ngerokok), kamar saya bisa dimasuki lagi, walaupun tidak bisa dikunci, hanya mengandalkan slot kecil aja. So….moral of the story adalah, pilihlah kosan yang bapak kost-nya jago benerin rumah, biar ga perlu nunggu lama manggil tukang kalo harus ada perbaikan kecil…heheheheh….

Note : gambarnya saya pinjem dari sini

Updates :

1. 65 hari sudah saya tidak menyentuh nikotin alias tidak merokok… yippeeee

2. skor 2-3 untuk Madrid vs Milan  di Liga Champion semalam… yipeeee…forza Milan…hail to bebek Pato untuk sumbangan 2 golnya… (kenapa bebek yah ? hm…entahlah..)

OMIDOG…

Hohoho, lama juga saya tidak mengisi kulkas ini yah. Ok, sebagai bahan ngeles, lagi-lagi saya mengatasnamakan kesibukan sebagai biang kerok dari kemalasan saya. Hehehe, namanya juga mo mudik, kerjaan harus diberesin biar liburannya tenang. Anyway, beberapa waktu yang lalu, tepatnya tanggal 5 September kemaren, idola saya yang ganteng itu ber-ulang tahun yang ke-62. Ngucapin dulu ah :  SELAMAT ULANG TAHUN KE-62, BAPAK, Peluknya nyusul, besok aku pulang…!!!

Continue reading

(BUKAN) FLU (BABI)

Slurp….menyeruput the hangat sore hari…ah, nikmat, apalagi ada angin sepoi-sepoi sore begini. Jarang-jarang banget bisa menikmati angin sore seperti ini, biasanya juga angin dari mesin pendingin alias AC. Hatsyiiii… sneeze2yaelah, baru juga sebentar, menikmati anginnya. Dasar emang badannya belum fit, giliran mau ajimumpung, eh malah bersin-bersin parah.

Continue reading

HOMEWORKS ACCOMPLISHED

Menghabiskan akhir pekan yang panjang, hari pertama tidak ada yang menarik, dan sepertinya ditutup di tempat yang sama seperti minggu lalu. Saya yang sibuk dengan PR dari bapak guru dan macangadungan, lantas ada mas yang dipanggil KOMANDAN memainkan jemarinya di senar gitar sembari sesekali bersenandung dan tak berhenti memberikan instruksi ke si PRIA BAIK  HATI yang sedari tadi belum beres dengan video editingnya. Ruangan sebelah juga masih ada kehidupan sepertinya, masih terdengar suara dari TV, cukup nyaring, sepertinya ada yang kesurupan, ah lagi-lagi tayangan mistis, tidak menarik. Yang jelas, tempat ini masih saja riuh walaupun jarum jam sudah mulai bergerak ke angka duabelas.

anyway, PR dari bapak guru satu ini jadi mengingatkan saya dengan BULLETIN di situs pertemanan pendahulu fesbuk. ini dia, pak guru, saya kerjain deh PR-nya :

1. Five things found in my bag : tas make up kecil, dompet, batubata, rantai sepeda ama piso kecil *buset isi tas gue ketuker sama isi tas anak skolahan nih di metromini*
2. Five things found in my purse : KTP, atm, duit (kalo punya), kulit permen, bon makan di warung padang.
3. Five favourite things in my room : kotak ajaib warna item buat ngetik, wadah bulat buat nampung abu, kotak-empuk buat bobo, remote buat mindahin channel kalo ga bs bobo, kunci kamar biar bisa keluar kalo kebelet pipis malem2.
4. Five things always want to do : nyuruh sinyo di kantor joget2 dangdut kalo dia mulai tampang pasang kenceng alias galak, jalan2 keliling indonesia tapi gratis, ke kantor pake celana pendek sama kaos,
5. Five things I currently into : nungguin pacar kerja…halah ini apa sih maksudnya ? oooo, itu, iya2 saya masih ngabdi di kantor, masih nungging kalo mo buang gas di pagi hari…. *hah?masih bukan yang itu juga? ahhh….auk ah…….puyenk
6. The person who inspired you now is : Mbah Surip……TAK GENDONG IS LIKE VOICE IN MY HEAD……!!!!!
7. Punya hand phone ? nggak, pake batubata kasih antena aja
8. Merk / tipe handphone ? ga punya….dibilang ga punya ko masih nanya merek.
9. Warna/thema apa yg dipakai sekarang ? abu2 monyet
10. Wall paper ? : kamar gue dicat putih ga pake walpaper *siap2 ditimpuk pak guru nih kayanya*
11. Warna casing ? casing tuh apa yah ?
12. Aplikasi/folder yg pertama kali kelihatan begitu tekan tombol menu ? nasi goreng sea food *dikaplok sendal ama pak guru*
13. Bahasa yg digunakan di Hp ? bahasa inggris. (Harry Potter bukan maksudnya?)
14. Kapasitas baterai saat ini ? mulai merah2, bentol2
15. Pakai slot memori / jenis ? internal (nunjuk2 kepala sendiri).
16. Total kapasitas slot memori ? unlimited
17. Banyak terisi utk apa memorinya ? mesum…mesum..mesum
18. Ada fitur koneksi Bluetooth ? ga ada, bisanya telepati aja
19. Nama Bluetooth kamu saat ini ? NN
20. Aplikasi yg sering kamu gunakan ?billing reminder alias tagihan utang.
21. Sisa pulsamu saat ini ? biasa ke wartel
22. Provider seluler yg kamu pakai ? tar tak tanya mas2 penjaga wartel.
23. Nomer Hp ? yang lagi maen buku ke-6 *masih tetep ngeyel ngaconya*

bertuah-award3awardfriyanaward

ok…that’s it……

NGUPI-NGUPI CANTIK ALA BLOGGERS

Yah, namanya juga perempewi yah nek, senangnya tuh ngumpul-ngumpul, dan pastinya ngerumpi. Nah, berhubung kita-kita ini termasuk perempewi, akhirnya, ibu guru eka dengan semangat 45 di YM, yuk jeng kita kopdar…., secara waktu itu akika juga lagi kumat banci tampilnya…hyukkkk-in aja deh tuh, seraya nyolek tante miranda (tanpa) goeltom buat ikutan. Pas hari H, which is tanggal 15 Juni 2009 kemaren, akika juga nyakar-nyakarin de’ Macan buat ikut. Nah jadilah, kemarin, di sore yang indah, eh, udin masuk malem juga, cin….kita ngupi-ngupi cantik di kedai donat JOKO. Seru, rame…dan rumpi yah pastinya…..  sebenarnya sih, kita udah foto-foto, tapi berhubung kameranya macet *alesan banget deh* akhirnya….foto-foto kopdar batal dimuat di sini…. Kalau mau baca versi lain pas kita kopdar, maen ke sini aja : http://macangadungan.com

PINJEM DARI MACAN http://macangadungan.com

PINJEM DARI MACAN http://macangadungan.com

Note : hihihihihi, jadi geli sendiri pas baca postingan dengan bahasa ala banci salon alias ngondek kaya begindang eh begini……

BANDUNG : AWAN SEMBILAN

Wohooo…akhirnya sampe Bandung. horePlanning dadakan bersama si neng Githa terlaksana juga, walaupun dalam perjalanan sempat saya berisikin karena saya bingung kita mo lewat mana, knapa harus macet…kenapa rencana ke bandung, ko malah nyasar ke pondok kelapa…kenapa yang nyupir kepalanya botak… meneketehe(hihihi, bcanda dink…), intinya saya berisik…mungkin terlalu excited kali yah ??

Menyenangkan walaupun cuman sebentar,  minum-minum lucu sama teman-teman baru di CLOUD9,

TOAST @ CLOUD9

TOAST @ CLOUD9

foto-foto gila, nontonin orang yang lagi euphoria alcohol, ada yang abis ketawa-ketawa mendadak nangis-nangis….haduh…banyak pemandangan unik deh. Termasuk membuat saya dan teman-teman ketawa ngikik-ngikik, hihiketika di meja sebelah, ada rombongan ABEGE, kelihatannya beberapa dari mereka sudah mabok… dan salah satunya cewe berambut panjang, kelihatannya sih rambutnya di re-bonding, smoothing ato apalah namanya, pokoknya rambutnya jadi sangat lurus serupa jarum  yang kalau dikibaskan, bakal jadi jarum terbang yang siap nusuk-nusuk muka lo pada

(lebay.net). Kita sebut saja namanya “Mawar”…mawar kan berduri (so ??? menurut lo ???), sepertinya sih dia sudah ble’e (baca:mabok berat), dia sibuk meracau tidak jelas dengan suara nyaring bin cempreng yang kalau didenger sampai lebih dari sejam bisa bikin kuping robek dan berdarah-darah, bahkan dia sempat melambaikan tangannya pada kami, mungkin dia sedang berhayal menjadi tuan putri dari kerajaan jarum (teteup) yang sedang keliling kota dan kami adalah rakyatnya. Maklum, saat itu tampang kami sudah lecek dan lelah – karena perjalanan Jakarta ke Bandung tadi. Tapi, yang paling juara dari semua itu adalah, waktu dia teriak-teriak sambil nangis dengan ponsel masih melekat di kupingnya…(ya oloh, mo ngomong telpon sambil nangis aja panjang amat yak….)… biar lebih lebay, beginilah kira-kira :

Mawar : ngga…ayang….ako ga mabok….kata syapa aku mabok…*masih dengan suara cempreng*….ngga ayang….akoo ga sama cowo laen….akooo…akooo…ga ama cowo laen…hikz….hikz…*mulai nangis*…. Telponnya dikasih ke temennya….si Mawar mulai nangis gerung-gerung….telponnya diambil lagi… *ayang…..demi oloh…..aku ga mabok…..*dwoeng……demi oloh ? ya oloh…nenek-nenek dikubur juga bisa ngeker kalo di mejanya Mawar itu udah berjejer tequila shot brapa biji….*.

nah lho.....

nah lho.....

Yah…akhirnya, mungkin karena sudah malu, teman-teman si Mawar sudah mulai menggeret Mawar untuk pulang, secara meracau malu-maluin gitu. Eh, si Mawarnya masih ngotot ga mau pulang, dan nunjuk-nunjuk teman saya, si Ombot,

“tuh kan…tuh kan gue jadi diliatin…..”. “woy….ntar dulu dong, gue kan mabok….ga setia kawan lo pada…” Astaganaga…….nagabonarudahtua….nobisa-bisanya dia merasa diliatin. Ancurrrrrr banget tuh bocah…… Saya dan temen-temen yang lain langsung ngakak guling-guling liat kelakuan tuh bocah. Sayang, tidak lama kemudian, si Mawar bener-bener cabut, digeret teman-temannya… Yah, tontonan kita hilang deh…. Masih banyak lagi sih tontonan yang aneh-aneh gitu….ada bule-bule yang joget-joget ga jelas di atas meja, dengan kostum piyama dan shower cap (emang kalau mo tidur pake shower cap gitu ?), trus ada lagi tante-tante yang dengan mesranya membangunkan brondong disebelahnya….:

”yuk…yuk…sayang, kita pulang”  *saya dan teman saya –Githa- udah ngarep bakalan liat orang mabok dibopong*

“yuk…hop….kita pulang sayang…” kata si tante sambil menggendong brondongnya…..yah…..ternyata brondong beneran alias brondong banget alias anak kecil…balita mungkin. GUBRAKZ……saya dan Githa pandang-pandangan…diam sejenak…abis itu pecah tawa kami berdua… Ngarep.net tontonan aneh selanjutnya….

Belum lagi sesi foto-foto yang nggak banget, walaupun udah kecapean, tetep aja lho pengen eksis, Joe “Ombot”, Angki  yang ga ngaku pe**n, cuma rada murah aja dikit, Once sama Didi tunangan tercintanya (hayo, tebak-tebakan co mana ce mana ?), Abang Error pake L, terakhir Neng Githa, my partner in crime, biang dari semua kenarsisan foto-foto yang dengan baik hatinya saya pajang di sini….. saya yang mana…yah tebak aja sendiri…

Masih banyak lagi sih sebenarnya cerita-cerita selama sehari semalam di Bandung, cuman saya udah keburu capek mo nulisinnya….jadi nikmati foto-foto kami aja yah…cin…….

gelap amat yah....

kekeuh foto2 padahal gelap

toast lagii

yuk...toast

goggle goggle-an, yang satu malah ga pake

goggle goggle-an, yang satu malah ga pake

kepompong sarap

Bang Error Pake L

Bang Error Pake L

MANO…OH MANO

a very unsignificant post for today..at 01:00 a.m. still awake,kinda insomniac,n suddenly late nite news pop-up. Manohara had just came to jakarta.,she’s been released?omigod…well,anyways,i’m not gonna talk about her or how she escaped from her husband called prince-whoever i don’t care-i just want to comment on that news show which broadcasted that kinda news.it was ridiculous to find out from the beginning to the end of the news is all about manohara. What d’hell in the world is happening here? It’s news broadcast.Not a gossip show or what we called infotainment.but it broadcasted the manohara-gate(is it to much to call it in a such way?) just as if it’s an infotainment called ”razor”.
argh…
don’t bother.maybe I’m just mumbling..while,i still can’t get a deep sleep.

SAYA & PEREMPUAN (PSK)

Ada yang pernah salah kamar ketika menginap di hotel ? winksalah kamar ? maksudnya salah masuk kamar gitu ? bukan.tapi tepatnya salah memilih kamar ketika akan menginap di sebuah hotel. Kejadiannya sih sudah lama, kurang lebih tahun 2004, di Kabupaten TTS (bukan teka teki silang), sebuah kabupaten yang terkenal akan jeruk soe-nya (saya pernah coba-rasanya asyeeemm) dan merupakan bagian dari propinsi yang terkenal akan komodonya (susah amat ya mo ngomong NTT aja).

Waktu itu, kedatangan saya ke sana sudah untuk yang kedua kalinya, jadi saya tidak begitu kuatir untuk menginap di sana, walaupun tetap sedikit deg-degan. Bagaimana tidak, kondisi kamarnya yang sama sekali tidak terlihat seperti kamar hotel, hotel melati aja tidak separah itu, belum lagi koridornya yang hanya diterangi lampu yang remang-remang. meneketeheAkhirnya saya memilih kamar yang menurut saya paling mendingan (baca: paling bersih kamar mandinya), setelah itu saya kembali ke kantor untuk melanjutkan pekerjaan. Singkatnya, sekitar jam setengah tujuh  saya kembali ke hotel untuk mandi dan beres-beres untuk kemudian kembali lagi ke kantor. Yup, saya memilih ngobrol dengan orang di kantor sampai kantuk mulai menyerang, daripada menghabiskan waktu di kamar hotel hanya ditemani hiburan satu-satunya dari laptop sayalalalalala. Selang sepuluh menit setelah saya menutup kamar hotel, tiba-tiba kamar saya ada yang mengetuk. Di pikiran saya, mungkin itu room service, tapi tidak lama kemudian alarm bahaya di otak saya berbunyi, emang ada room service di tempat kaya gini ? Penasaran plus nekat saya hanya membuka sedikit pintu kamar saya, dan bertanya :

“ada apa, pak ? “ tanya saya sambil mengintip dari balik pintu. Terlihat seorang pria paruh baya yang memakai jaket warna gelap dengan tudungnya menutup separuh mukanya.

“lagi butuh teman ko ?”

“haaaa?”. Tanpa menjawab, langsung saja pintunya saya tutup dan kunci. Omigod….nagabonargantengbanget, mampus…..sialan tuh bapak-bapak bangkotan. keselDan mau tau apa yang terjadi setelah pintunya saya kunci ?? Pintunya digedor-gedor…..!!! WHattt?? Oke, mulai ga lucu, saya mulai panik, ngapain coba tuh orang, saya teriak dari dalam kamar,

“bapak salah kamar, saya ngga kenal sama situ”, teriak saya panik.

tapi tuh orang (gila) tetap aja menggedor sambil berusaha menggerakkan pegangan pintunya.

“sonde papa, bu’…beta cuma mo ngomong sa…”.

@$*()%&(), dengan masih kondisi panik, saya ambil ponsel dan menelfon orang di kantor, sambil berharap orang-orang masih pada di kantor.crying

“halo…”

“halooo…tolongin gue dong…ada yang gedor-gedor pintu kamar gue nih…gila kali tuh orang….cepetan ke sini, jemput gue, gue ga mo tidur di sini lagi….bla…bla….bla….. cerocos saya tak karuan sambil mondar-mandir di kamar, sementara itu, orang (gila) yang menggedor kamar saya sepertinya sudah berhenti, tapi saya tetap tidak berani membuka pintu sampai orang kantor benar-benar datang dan membantu saya membereskan barang-barang saya. Pemilik hotelnya nampak kebingungan melihat saya ditemani beberapa orang hendak check out.

“ada apa ko bu ? kenapa mo keluar ?”

“barusan kamar saya ada yang gedor-gedor, bapak-bapak gitu. Saya nggak mau nginap di hotel ini, tolong bill-nya dikirim ke kantor saya di sebelah. (FYI : hotelnya ngga perlu bayar deposit dulu, namanya juga hotel-hotelan). Tidak lama setelah itu, tiba-tiba orang (gila)-nya dengan pede-nya muncul di depan saya. Tidak menyia-nyiakan kesempatan saya langsung tunjuk aja mukanya dia. Alasan dia, dia pikir saya temannya. Whaatttttt???? Emang situ pantes jadi teman saya ? Kenalan juga ogah.smiley2343saru

Akhirnya malam itu dan 3 hari selanjutnya, saya tidur di kantor, di kamar pegawai perempuan yang kebetulan juga tinggal di kantor karena rumahnya sendiri ada di Kupang. Soal hotel itu, ternyata kamar yang saya tempati itu, menurut orang-orang kantor adalah tempat buat “nganu-nganu”…*halah, apa lagi nganu-nganu ituh*. Pokoknya untuk berbuatlah… jadi ketika saya masuk ke kamar itu dipikirnya saya pun perempuan PSK. Hayyyyaaaaaaaaaaaaa….. tendangmata tu orang udah katarak kali yah, ngga bisa bedain mana dandanan PSK ama dandanan orang kantoran… haduh….saya cuma bisa geleng-geleng dengar cerita itu.no

Fiuh, lumayan pengalaman mengerikan, jangan sampai terulang lagi….

Bloggers perempuan, ada yang pernah mengalami hal serupa ?