SO WHAT ?

Memangnya kenapa kalau umur sudah mendekati kepala tiga?
Memangnya kenapa kalau rahim seperti sekotak susu ultra yang bisa kadaluarsa?
Memangnya kenapa kalau sudah punya pacar?

Sedangkal itukah alasan untuk buru-buru menikah ?

Note : maaf, postingan kali ini bener-bener nyampah.

Advertisements

27 Comments

  1. yeahhh emang kenapa juga?
    yang hidup siapa? gue atau yang nanya?
    enaknya tinggal di Jepang, segalanya tidak ditanyakan
    dan….mau punya anak umur 40 juga BISA!

    hehehe canggih πŸ˜‰

    EM

  2. Karena nanti gak bisa nyusuin anak…. Bisanya Nge-Yogourt-in anak.. lmao

  3. memangnya kenapa kalo gag bisa punya anak ??
    so what ??
    *ikud esmosi*

  4. mungkin kalo dah kepala tiga jatah hidup makin berkurang.
    mungkin juga kalo rahim kadaluwarsa, yah… kalo namanya kadaluwarsa gak kepake lagi dong, kalo dipaksain bisa keracunan.
    kalo sudah punya pacar, mungkin berarti dah ada yang punya [selangkah]…
    dangkal gak dangkalnya sih tergantung. wempi bilang 5 meter sudah dalem situ bilangnya masih dangkal. harus ada ukurannya…

    note: maaf komennya nyampah, hee… πŸ˜†

  5. Hmmm …
    Ada yang nanya-nanya dan maksa-maksain kawin pasti …
    “kapan kamu menikah ?”


    ya kan Nye ???

    Salam saya

  6. hehe…sepertinya ada yang lagi diberondong pertanyaan klasik? πŸ˜€

  7. memangnya kenapa kok sepertinya keberatan ditanya soal nikah?
    memangnya kenapa sih sebenarnya kok belum juga menikah?

    *menyelamatkandiri*

  8. si pacar ngajak merried nu? huhehehehehe
    gw pernah ninggalin pacara gw karena dia ngejar2 gw merried πŸ˜€ dengan alasan yang sama dengan di atas…

    btw, semua orang punya rencana masing2 lu, gw dan orang yg ngomong itu diatas. yang seharusnya terjadi adalah orang itu harus ngerti bahwa lu juga punya rencana πŸ˜‰

    muach! ayooo jangan bete ya

  9. Toss soal twenty-somethingnya.
    Uhuh.. it’ll need a huge reason and process I guess πŸ˜•

    Ga toss soal susu ultra.. saya lactose intollerant >_<

  10. kalo kata temen gwa yg sempet ke’spet’ sama pertanyaan usil bin najis kek gitu:
    “mungkin orang2 yg sudah menikah itu begitu tidak bahagianya karena setelah dijalani ternyata jauh panggang dari api. tapi ndak bisa get away from the shithole. mau curhat ke para lajang–yg selalu available dicurhatin–juga ga bakal dapet empati seperti yg mereka mau. so, satu2nya jalan adalah menyeret para lajang ke dalam lingkaran durjana itu supaya mereka dapet temen senasib.”

    so, beware dengan married people yg selalu nanya2 kapan elu kawin. mereka seperti zombie yg bakal nularin elu dengan virus geje-nya itchuw.

  11. gak apa2 kok udah kepala 3..
    yg penting gua hepi..

    btw gua punya jwb bgs utk pertanyaan2 kapan nikah. tapi jgn bil sapa2 yah rhs..
    lo jwb aja…
    “wah lo nanya kapan gua nikah itu sama dgn lo nanya kapan gua mati. Jodoh kan ada di tangan Tuhan. Dia yg tau!”

    mantap kan jwban eike…sejak saat gua jwb spt itu smua org mmmaaallleeeeuuusss nanya lagi ama gua!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s