MALING !!!!!

Buat gue yang hanya bangun pagi di hari kerja, pagi di weekend ini benar-benar bukan pagi yang gue harapkan. Bagaimana tidak, masih sepagi ini, gue sudah harus mendengarkan ribu-ribut yang – oh my F**kin’ God – kenapa harus di depan pintu kamar gue yaa ? Mulailah gue mengerahkan berbagai macam cara untuk menangkal suara-suara yang mengganggu tidur nyenyak gue, mulai dari  tidur tengkurap dengan bantal menutupi kuping, dan masih ditutupi selimut lagi di atasnya. Bukannya meredam suara, yang ada malah nafas gue yang teredam, walhasil gue tersiksa sendiri. Akhirnya cara terakhir, (semoga ini berhasil) gue meraih handsfree ponsel gue yang tergeletak di meja kecil sebelah tempat tidur gue. Ketika gue baru saja hendak menjejalkan handsfree itu ke telinga gue, tiba-tiba gue mendengar kalimat terlontar dari mulut seseorang yang dari suaranya gue langsung tahu itu suara si Febri, tetangga kamar sebelah.

“Buat apa coba, Bu, nyolong pakaian dalam ? mo diapain sama dia ?” kata Febri dengan kesal.

“Hah ? pakaian dalam ? ada kejadian apalagi nih ?”. Gue langsung bangkit dari tempat tidur dan segera menyingkirkan selimut yang masih  membelit kaki. Baru juga gue melongokkan kepala dari balik pintu kamar, anak-anak kosan tiba-tiba memberondong gue dengan pertanyaan aneh.

“Don, cek jemuran pakaian dalam lo, deh. Ada yang hilang, ngga ?” tanya Febri

“Ha ? pakaian dalam ?” gue yang masih berusaha mengumpulkan kesadaran, lantas beranjak menuju kamar mandi dan membasuh muka gue. Gue masih belum menangkap apa yang sebenarnya terjadi. Tidak lama kemudian, ibu kos menghampiri gue dan mengajukan lagi pertanyaan yang sama.  Dengan kebengongan dan kesetengahsadaran tingkat tinggi, gue hampiri jemuran imut-imut depan kamar gue.

Jreng…………. celana dalam hitam gue hilanggggggg ??? dan tidak hanya satu, tapi tigaaaa !!! haaa ? tiga ? satu…dua…tiga…. Oh, tidak. Ada apa ini ? Kenapa yang hilang cuma celana dalam yah ? Buru-buru gue mengalihkan pandangan ke jejeran sepatu gue di depan kamar, “boots hitam, pumps coklat, sendal biru, fiuh…..semuanya masih utuh “gumamku, mengusap wajahku yang masih basah.

“hilang juga ? “ tanya ibu kos gue dengan pandangan was-was.

“tiga” jawabku sambil mengacungkan jariku.

Hmh…. Perasaan gue mulai tidak enak. Gue merasa ada yang tidak beres di sini. Gue dan anak-anak kosan lainnya yang juga menjadi korban, mulai melontarkan protes dan komentar-komentar bernada panik ke ibu kos dan anaknya yang bertanggung jawab juga terhadap keamanan kos-kosan kami.  Seperti biasa, mereka hanya berjanji akan meningkatkan keamanan kosan, dan sebagai bukti mereka berjanji untuk memasang kawat berduri di atas gerbang kosan, yang kami curigai sebagai akses masuk dan keluar “si Maling Segitiga Bertuah” itu selanjutnya disebut  MASBER (halah…!).

MASBER ini termasuk maling yang cukup aneh. Dari sekian banyak barang berharga yang bisa dia jarah dari kosan kami, kenapa harus cangcut alias celana dalam alias panties yang dia pilih ? Udah gitu yah, MASBER ini pilih-pilih lagi, dari sekian banyak pakaian dalam yang dijemur di situ, yang dicolong sama dia hanya yang motifnya lucu-lucu atau yang masih baru. Gembelllll…..!!! Setelah berbincang-bincang beberapa saat, gue jadi teringat dengan sebuah artikel yang pernah gue baca yang berhubungan dengan kejadian barusan. MASBER ini mungkin punya kelainan seksual yang disebut “FETISISME” yaitu satu bentuk penyimpangan seksual dimana timbul rangsangan seksual terhadap benda mati atau bagian tubuh yang pada dasarnya bukan organ seks dan tidak ada bentuk hubungan seks secara langsung atau intercourse.

Sebenarnya gue sudah mencurigai seseorang, tapi gue tidak berani untuk menuduh, karena gue sendiri tidak punya bukti untuk itu dan cukup banyak orang-orang terdekat dia yang melindungi dia dan akan membela dia habis-habisan bahwa tidak mungkin dia melakukan perbuatan terhina itu. Beberapa alasan untuk mencurigai orang itu adalah

Pertama : kurang lebih setahun yang lalu, si MASBER ini pernah tertangkap basah masuk diam-diam ke kamar salah seorang anak kosan tengah malam gedombrang buat ngeliatin si anak kosan tidur. Padahal kamar itu dikunci, yang berakhir dengan kedatangan orang tua si anak kosan mengamuk dan member pilihan untuk mengaku atau dicarok aja…Tuhan, dicarok, jadi sate Madura gitu, yah ?

Alasan kedua, gue sendiri pernah mendapatinya tengah malam buta sedang memandangi jemuran anak kosan dan kemudian memilih salah satu di antaranya,….dan mau tahu apa yang dia lakukan dengan panty itu ? Diusapkan ke wajahnya dan dia hirup dalam-dalam….ughhhh…..it’s so disgusting, dan baru saja gue akan memergokinya, dia sudah kabur. Kejadian itu berlangsung selang sehari sebelum kejadian pertama yang baru saja gue ceritakan.

Gue sangat menyesal tidak melaporkan kejadian itu sampai harus jatuh korban dan membuat gue jadi tidak lagi berani membeli undies berwarna hitam, kalaupun masih ada yang tersisa, gue tidak lagi berani menjemurnya di luar terkecuali dibawah pengawasan ketat gue. Si Masber bagaimana nasibnya ? Dia tetap bersembunyi dibawah ketiak keluarganya, dan tetap menunggu sampai orang-orang lengah kembali dan menantikan saat untuk beraksi berikutnya.

Advertisements

18 Comments

  1. hwa….ngeri…..njijiki…nggilani…
    semoga MASBER segera sembuh…
    bertobatlah!! bertovatlah!!

    ampe sekarang kayanya belom tobat tuh…

  2. Gilaaaaaa

    mau marah sebenernya !
    Tapi itu org kasian bgt, mesti dibawa ke psikolog itu.

    Penyebabnya apa yaaaa??
    aduuuuh mengerikan.
    Untung pas dulu gue kos, gak pernah ada yg aneh2 begitu.

    Lu pindah dunk nek ya?
    Be safe deh dimana aja kapan ajah

    tenang, cin…sekarang sudah ngga di tempat itu…
    seharusnya sih orang kaya gitu musti diterapi, tapi kadang keluarganya malu…bukannya diobatin, malah diumpetin

  3. 1.oo..namanya fetisisme..kepercayaan terhadap fetis..jd ingat dinamisme,animisme,dan isme..isme yang lain.2.bu ingat ultah mam ni hr tgl 22 toh,sdh ngasih congratulation to her?


    1. huahahahaha…..dodol ko ga sembuh-sembuh sih, cin…..
    2. udah telpon mama tadi pagi…dsuru telp lagi…katanya brisik, lagi sibuk ama murid2nya.

  4. ohhh ini di kosan yang lama itu ya?
    gue kira di kosan lo yg baru ada lg yang begituan XDDD

    huhuhu……ga mungkin lha yau…klo ada beneran gue laporin KPK ? lho…lho…

  5. Ah… maling yang pintar dan baik hati.
    Cuma “itu”kan, coba kalo sekalian spatu di ambil juga pasti frozzy bakal nangis darah.
    Ikhlasin aja, dan relakan dia menghirup “itu” sedalam-dalamnya

    ih….do you get the point ? dia itu “sakit” a.k.a terganggu jiwanya…..hehehe…kalo sampe pump shoes sama boot gue diembat, gue kejar dia ampe ujungberung 😀

  6. *btw, neh dua kali aku tulis komennya, soalnya tiba-tiba koneksi inetnya putus, padahal udah aku ketik panjang-panjang :(*

    Oke…..

    Pertama,
    Ada kemungkinan orang itu emank fetish sama kancut, dan naasnya kancut kamu.

    Kedua,
    Ada kemungkinan orang itu sambil cium kancut kamu dia juga berfantasi terhadap sesuatu, dan berharap itu bukan kamu orang yang dia fantasikan.

    Ketiga,
    Tiga kancut?? Uhm.. berarti kamu hobi kancut yang bentuknya unik?

    Keempat,
    Ada kemungkinan orang itu sedari lama sudah mengincar kamu, tapi gak bisa utarain maksud perasaan dia. Jadi dia lebih dengan barang pribadi kamu maka dia sudah cukup puas.

    Kelima,
    Sendal jepit?
    Bentuknya?
    Ada kemungkinan, dia juga fetish sama aroma kaki. Kedengerannya sinting, bau kaki kok dicium… tapi itu sama aja kayak pheromone, mungkin pheromone kamu terletak di kaki?

    Saran sih:

    Pertama,
    Segera beli kancut di toko terdekat

    Kedua,
    Belilah yang unik-uniik lagii..

    Ketiga,
    Jangan kapok buat kancutnya dipaling lagi :mrgreen:

    Kelima,
    Kali ini beli jangan sendal jepit, tapi sendal tempel. Jadi pada saat tuh orang mau maling dia langsung tertempel.

    Keenam,
    Segala barang pribadi kamu dikasih label: misal kalo kancut kamu tulis: Gimana aromanya?? Kasih aku feedback yaaa…

    Ketujuh,
    FYI, ada orang yang fetish juga bisa dari aroma keringat, bulu, helai rambut, tanda tangan, foto.

  7. wah iya fetis tuh… serem juga ya kalo ada di 1 kost gitu…
    mesti dijebak kali, biar ketangkep basah… biar ntar dikeluarin dari kost2an…

    hehehehe, gimana mo dikeluarin, emaknya kan yang punya kost-an..:P

  8. hummm..njelehi ban9ed ne oran9..!!
    benar adanya klu dia fetisisme,

    dakus ejak dari duLu nda p[ernah menjemur cd atopun bra diluar,pas n9ekost ju9a 9itu,selalu tertutup den9an baju[ taro didlm han9er trus diran9kep sama baju,ibu kost ajah heran kok nda pernah n9eliat underwear kamu wien 😀

    naaah itu 9una men9hindari hal hal yan9 tidak diin9inkan,la9ipula itukan ba9ian daLam jadi ya kudu ati ati heheh

    it won’t happen again, darl. (hopefully not)…:D

  9. iihhhh…..ada toh orang kayak gitu…
    hiiiiii…jijiki..nggilani…

    btw, HITAM??? gak ada warna lain apa bu??
    yang warna-warni donk, biar enak dilihat (dilihat sapa?????)
    –kabur lewat pagar yang gak ada kawat berdurinya–

    nggilani tenan, daeng. halah, warna-warni….saya tuh udh dijuluki buta warna gara2 pilihan warna saya cuma hitam, putih, biru dan coklat……lha…kok kabur yah ?

  10. Pernah punya pengalaman yang sama waktu dulu masih ngekos di Bandung..
    gara2 ngejemurnya di jendela kamar mandi yang menghadap ke jalan.. jadi ga ketauan deh siapa yang ngambil 😦

    ooo…pernah kost di bandung juga? hehehe…sama dong. healah…kalo ngejemurnya di situ mah, mungkin iseng aja kali, jeng 😀

  11. walah ternyata malingnya anak ibu kos toh… waduh susah dong ya…
    ya kalo gitu kudu ati2 dah… dijemur di kamar aja. tapi jadi gak kering2 dong ya? hahaha… dilema… 😀

    apa kalo emang gak ribet, ya pindah kost aja…

    dilema sudah berakhir….angkat kaki saja dari tempat itu 😀

  12. jgn2 aku yg nyolong cd kmu…soalnya aku sudah sering bgt nyolong dikostan cewe…kmu kost ditebet,radiodalem or glodok…koleksiku sudah 459 panty n 209 bra..pantyhose jga ada…hotpans tanktop,rok mini dll byk deh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s