Samuel Mulia : Biasa Aja Napa ?

Saya termasuk orang yang tidak pernah melewatkan parodi yang ditulis oleh (Mas ?) Samuel Mulia di harian Kompas edisi Minggu (yang ternyata versi online-nya juga bisa dibaca di sini). Kompas Minggu 010209

I’m huge fan of his articles. setiap minggu menunggu-nunggu, fenomena atau hal apa lagi kira-kira yang bakal dikupas oleh beliau ini. Tulisannya tajam setajam silet (halah…tapi bukan silet infotainment yang dibawain sama Ibu itu yah, itu mah lebay abishhhh..), nampol berasa ditampar, trus kadang-kadang dalam hati (sambil baca tulisannya, bukan sambil ngupil tentunya) suka ngomng gini : “halah, gw banget” atau, “wah…kaya si A, kaya si B…. bla….bla…….

Yah, begitulah, walaupun objek tulisannya sebenarnya adalah diri dia sendiri, tapi mostly yang dia tulis itu adalah memang kondisi yang sedang terjadi atau sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari dan pada masyarakat Indonesia pada umumnya.

Oh iya, satu lagi yang saya suka dari tulisannya Samuel Mulia, judulnya itu “catchy”, menarik aja. Seperti tulisannya minggu ini tentang Kesederhanaan, judulnya itu : Biasa “Aja”, “Napa”?. Jreng….Langsung saja saya baca baris demi baris yang ada di artikel itu. Ada satu kalimat yang dia tulis di situ yang spontan bikin saya tersenyum-senyum sendiri (kebetulan membacanya curi waktu jam kantor), bunyinya gini :

Kartu ATM saya hilang. Saya tak menyadari ternyata masih tertempel di dalam mesin ATM. Maka, malam itu uang saya raib dan hanya disisakan si pencuri delapan ratus ribu rupiah. Selamatnya, enggak ada pesan di layar ATM “terima kasih atas angpaonya”. Saya cerita dengan salah seorang teman, ia menjerit dan menguliahi saya panjang lebar. Saya cuma bilang, “Tuhan itu yang memberi, Ia juga yang berhak mengambil.” “Dasar wong gemblung. Cah edaaan. Sampean yang pelupa, kok bawa-bawa Tuhan.” Itu jawabannya. Saya bingung. Yang kehilangan saya, saya enggak masalah, kok teman saya yang malah naik pitam.

Yup, kejadian yang sama terjadi pada saya dan teman saya, hanya sedikit perbedaan lebih beruntung karena teman saya hanya lupa PIN ATM-nya hingga membuat rekening dia terblokir setelah dia tetap dengan bodohnya keukeuhnya mencoba memasukkan PIN asal (dipikir PIN wangsit dari Hantu Pancoran apa ?). Karena mulut sudah gatal, mulai lah saya mengomentari kecerobohan dia itu, bla…bla…bla….. Dan dengan santainya dia cuma menjawab, “namanya juga lupa, blank abis, mo diapain lagi ? Besok kan tinggal ke bank aja”.  Hmh…se-simple itu yah…

Setelah membaca tulisan SM, saya jadi berpikir, jangan-jangan saya yang selama ini punya pikiran tidak sederhana alias ribet yah. Jangan-jangan apa yang terjadi dalam hidup saya belakangan ini adalah buah dari keribetan cara berpikir saya juga. Tapi kadang-kadang saya juga tidak bisa membatasi keliaran pikiran saya, bagaimana kalau begini, bagaimana kalo begitu, bla…bla…bla…bla…

But however, tulisan Samuel Mulia kali ini seperti wake up call buat saya (walaupun setiap tulisannya yang lain tetap jadi sarana pembelajaran gratis buat saya), untuk lebih sederhana dalam pikiran terlebih dahulu, baru kemudian terefleksi dalam perbuatan…halah…halah…..tentunya nggak gampang, Samuel Mulianya aja bilang mau sederhana itu susah. Hihihihi, pembelaan diri dari fans Samuel Mulia yang masih saja ribet dengan segala pikirannya yang liar kesana-kemari.

Wah….Sameul Mulia punya blog apa ngga yah ? Atau jangan-jangan dia sudah punya buku kumpulan tulisan-tulisan parodi dia itu ? Ada yang tahu ???

Advertisements

12 Comments

  1. hehehe
    kompas ya…
    mesti nyoba baca tuh..kayaknya bagus
    thanks commentnya di blog ku ya
    di websitenya ada?
    setiap hari gak?

  2. aq juga suka tulisannya.
    dan lagi hunting2 blog dia, eh ketemunya facebooknya
    lam kenal ya…

  3. duh.. kartu atm tertelan bukan cuma karena lupa pin, bisa aja mesinnya emang rusak. jadi, kalo lagi apes bisa aja kita ngalamin. Tuhan berencana, kita ngejalanin *sok pasrah padahal sempat sebel juga* 😀

    frozzy :jadi binun mpok,…..pasrah apa malah masa bodo yah ?

  4. hai, salam kenal…
    saya termasuk penggemar kolom SM juga. And terimakasih tulisan inipun mampu mengembalikan saya kepada jalur keribetan alur berpikir dan dalam keseharian saya…

    salam kenal juga mbak.makasih dah berkunjung ke sini 😀

  5. yah…mbak…
    klo lo ribet, gue apa donk namanya? XDDDDDD

    owiya ya… mirip ajah sama si temen mbak yang kelupaan PINnya itu, si SMnya maksudnya.
    barangkali waktu lo ngomel2, dia pikirannya sama kayak si SM XD

    frozzy : halah…halah….dia sih emang lagi blank aja, n gw paling gatel mulutnya kalo ngga ngomelin dia. sadissssss 😛

  6. Sejak gw ga nyari2 lowongan lagi, gw dah jarang baca kompas minggu.. Paling2 head line nya aja. Sukribo gmn kabarnya..? Masih Pinbo? Cerpen? TTS? Kontak Jodoh..??

  7. iya,, klo Q sih bru thu dr papa Q td siank. . .
    ktny bgs bgt,,tulisannya. . .

    jd pnasaran n pngen thu bgt deh….

    almt fbny ap yaaa?? plizz dunkzz. . .
    haduh….saya juga nda tau FB-nya…kalo mau baca tulisannya ke sini aja : http://community.kompas.com/urbanlife
    makasih udah mampir yah

  8. ah saya jg penggemar sekaligus pembaca kolom Parodi di kompas minggu,
    selain kolom komiknya benny & mice tentu saja

    ya ya pesan2nya singkat tapi nendang 🙂

  9. tahu bgt…
    aq emamg sering nunggu banget tuh koran kompas hari minggu…
    abiz beritanya top abiz…
    apalagi kolom mas “samuel mulia”

  10. Perkataan yang selalu keluar dari dasar hati,,,wohohoho,,,menampar diri si penulis dan para pembaca setianya juga…:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s